Monday, November 21, 2011

Sang Penari

Huaaaaaaa......

Jujur gw ga tau kalo film ini diambil dr novel taun 80-an (maafkan saya!)

saya tertarik nonton film ini karena ngeliat trailernya di tv, trus review mas Riri sama mbak Mira yang ngerekomen berkali2... hehehhehe

and it turns out Realllly Good!!! Beyond my expectation.....SERIOUSLY!!!!

Ga nyangka semua castnya juara!!!! Semuaaaaa,,, dari Oka ama Pia (pemeran utamanya) Slamet Raharjo, pak Bakrie di laskar pelangi, hehehhe, Lukman Sardi, sampe bocah2 botak tengil itu juga natural banget aktingnya, hehehehe

film ini beralur maju mundur ya... heheheh ada ya bahasa kayak gitu,, perjalanan pulang si Rasus (oka) balik Dukuh Paruk, kampung halamannya....dan satu scene yang menggetarkan jiwa #eaaaaaaaaaaaaa adalah waktu dia membuka pintu (lebih mirip kandang) yg gelap, dan didalamnya adalah warga kampung yang duduk jongkok sambil tangan dibelakang kepala... miris! lebih mirip tumpukan ayam potong yg mau dipotong.. maafkan bahasa saya, tapi ya begitulah gambaran yang muncul dikepala saya....

flashbacklah perjalanan cerita ke taun 50an, waktu itu Srintil (Pia) dan Rasus masih kecil,,, Srintil begitu terpesona dengan tarian Ronggeng yg dipernakan Happy Salma, dan keliatan kalo dia juga pgn jadi penari ronggeng kayak dia,, sampai akhirnya orang tua Srintil yang menghadiahi tempe ke Ronggeng tersebut, tapi meninggal karena keracunan. Bapak Srintil pun memakan tempe tersebut didepan warga Dukuh dan akhirnya meninggal juga, dan layaknya kisah Romeo dan Juliet, Ibu Srintilpun memakan tempe tersebut dan bernasib sama.

one thing that really get me adalah tarian ronggeng oleh Happy Salma yang pake petambuhan musik kerawangan ala2 hehehe pake lirik : buka sitik,Josss!! heheheheh jadi inget kelakuan Agung, temenku, yang suka gila sendiri ngikutin goyang2 itu sambil nyanyi lagu itu, hahahaha chillin'!!!

aku juga suka scene ibu2 disawah, yang ngegosipin Srintil bakal  jadi ronggeng yang baru,,, awalnya kirain bakal ketakutan ada kodok, eh ini malah rebutan... hmmm miris banget ya kehidupan disana, makannya susah, bahkan ironisnya, Lukman Sardi yang datang ke dukuh ini dengan niat politis dan kepartaiannya, bilang kalo ada yang salah disini,, warung dipinggir sawah tapi ga ada nasi,,,, huhuuuuuu

touching moment juga waktu Srintil nari pertama kali, tapi ga didukung ama Slamet Raharjo yg jadi tetua di dukuh itu yg bisa manggil arwah leluhur mereka buat diijinin jadi ronggeng.... saat itu warga dah bubar karena nunggu Srintil nari tp kelamaan, akhirnya dia nari sendiri sambil nangis,,, huhuhuuuu good one!

selain itu suka banget ama aktingnya Oka, dialeg jawanya keren banget! hahahaha.... bahkan hebatnya, keliatan Rasus yang masih jadi warga Dukuh dan ga bisa baca tulis, sama Rasus yang udah jadi tentara... itukeliatan banget perbedaannya,, well done!

di film ini juga ada mas Yayu,, horeeee surprise !!! aktingnya oke banget,,, ya iyalaah secara ya acting coach kami di Musikal Laskar Pelangi kemaren,,hehehehehe jadi liat Lukman Sardi, Liat Pak Bakrie, Liat Slamet Raharjo serasa nonton Laskar Pelangi juga, hahahahah...

aku juga suka Ending film ini,, heheheh ga usah disebutin ya, yang pasti adegan Srintil nari sama bapak Buta pemain gendang itu ditengah jalan dan keliatan scenery yg indah banget itu asli keren!!! huhuhuuuu scenenya juara nih....

yang pasti salut buat Ifa,sutradara dan semua tim yg terlibat di film ini,, Indonesia sangat butuh film berkualitas kayak gini, mudah2an bisa berbicara juga ya didunia Internasional,, jadi penerus film2 kita yang lain lah,,,,
aku ga mau spoiler terlalu banyak, yang pasti it is very recommended!!! in fact, this movie is on my top5 list Indonesian movie of all time!!! 4/5 stars

2 comments:

  1. bagus yaaah ?? belum sempet nonton..

    ReplyDelete
  2. baguuuuusss!!!! hayo nontooon,,,heheheheh

    ReplyDelete